KEWAJIBAN LANCAR DAN KONTINJENSI


KEWAJIBAN LANCAR

Kewajiban adalah kemungkinan pengorbanan masa depan atas manfaat ekonomi yang muncul dari kewajiban saat ini, entitas tertentu untuk mentransfer aktiva atau menyediakan jasa kepada entitas lainnya di masa depan sebagai hasil dari transaksi atau kejadian masa lalu.

Karateristik kewajiban, yaitu :

a)    kewajiban saat ini yang memerlukan penyelesaian dengan kemungkinan mentransfer masa depan atau penggunaan kas, barang, atau jasa.

b)   kewajiban yang tidak dapat dihindari.

c)    Transaksi atas kejadian lainnya yang menciptakan kewajiban itu harus telah terjadi.

Akibat pembagian dasar  kewajiban, adalah :

a)    Adanya kewajiban lancer

b)   Adanya utang jangka panjang

Kewajiban lancar adalah kewajiban yang likuidasinya diperkirakan secara layak memerlukan penggunaan sumber daya yang ada dan diklasifikasikan sebagai aktiva lancer atau penciptaan kewajiban lancar lain.

Siklus operasi adalah periode waktu yang diperlukan antara akuisisi barang dan jasa yang terlibat dalam proses manufaktur serta realisasi kas akhir yang dihasilkan  dari penjualan dan penagihan selanjutnya.

Jenis – jenis kewajiban lancer, yaitu :

  1. Hutang usaha atau utang dagang; merupakan saldo yang terhutang kepada pihak lain atas barang, perlengkapan, atau jasa yang dibeli dengan akun terbuka atau secara kredit di sertai syarat penjualan kredit yaitu 30 – 60 hari.
  2. Wesel bayar ; adalah janji tertulis untuk membayar sejumlah uang tertentu pada suatu tanggal tertentu di masa depan dan dapat berasal dari pembelian, pembiayaan, atau transaksi lainnya. Wesel dapat diklasifikasikan menjadi wesel dengan bunga dan wesel  tanpa bunga (zero-interest-bearing note) tidak secara eksplisit menyatakan suku bunga atas nilai nominal wesel dan bunga tetap dibebankan karena pada saat jatuh tempo peminjam diharuskan untuk membayar kembali suatu jumlah yang lebih besar dari kas yang diterima pada tanggal penerbitan. Dengan kata lain, peminjam menerima kas sebesar nilai sekarang wesel. Nilai sekarang sama dengan nilai nominal wesel pada saat jatuh tempo dikurangi bunga atau diskonto yang dibebankan oleh pemberi pinjaman sesuai dengan persyaratan wesel.
  3. Jatuh tempo berjalan hutang jangka panjang ; Bagian dari obligasi, wesel hipotik, dan hutang jangka panjang lainnya yang jatuh tempo dalam tahun fiskal berikutnya dilaporkan sebagai kewajiban lancar. Apabila hanya sebagian dari hutang jangka panjang itu yang akan dibayarkan dalam 12 bulan berikutnya. Dalam situasi ini, penggunaan aktiva lancar atau penciptaan kewajiban lancar lainnya tidak terjadi. Oleh karena itu, pengklasifikasian sebagai kewajiban lancar merupakan hal yang tidak tepat. Rencana untuk melikuidasi hutang semacam itu harus diungkapkan baik dalam tanda kurung maupun dengan catatan atas laporan keuangan
  4. Kewajiban jangka pendek yang diharapkan akan didanai kembali ; Kriteria Pendanaan Kembali, yaitu :
    1. Perusahaan memiliki rencana untuk mendanai kembali kewajiban atas dasar jangka panjang
    2. Perusahaan menunjukkan kemampuan untuk melaksanakan pendanaan kembali.

Maksud pendanaan kembali adalah mendanai kembali kewajiban jangka pendek sehingga penggunaan modal kerja tidak akan diperlukan lagi selama tahun fiskal atau siklus operasi.

  1. Hutang dividen ; adalah jumlah yang terhutang oleh perusahaan kepada para pemegang sahamnya sebagai hasil dari otorisasi dewan direksi. Dividen tunai selalu dibayar dalam satu tahun setelah pengumuman (3 bulan), maka hal itu diklasifikasikan sebagai kewajiban lancar. Dividen saham preferen tertunggak bukan kewajiban sehingga tindakan formal dewan direksi mengotorisasi pembagian laba.
  2. Uang muka dan deposito pelanggan ; kewajiban lancer perusahaan mencakup deposito kas yang di kembalikan, yang diterima dari pelanggan dan karyawan.
  3. Pendapatan diterima di muka; kriterianya yaitu :
    1. Ketika uang muka diterima; Kas didebet, akun kewajiban lancar yang mengidentifikasi sumber pendapatan diterima di muka dikredit.
    2. Ketika pendapatan diterima; akun pendapatan diterima di muka didebet, akun pendapatan yang diterima dikredit.
    3. Hutang pajak penjualan ; Pajak penjualan atas transfer properti pribadi berwujud dan atas jasa-jasa tertentu harus ditagih dari pelanggan dan diserahkan kepada otoritas pemerintah yang tepat. Jurnal : kas atau piutang usaha didebet, akun penjualan dan utang pajak penjualan dikredit.
    4. Hutang pajak penghasilan ; Perusahaan harus mempersiapkan SPT pajak penghasilan dan menghitung hutang pajak penghasilan yang dihasilkan dari operasi periode berjalan. Hutang pajak atas laba perusahaan, seperti yang dihitung per SPT pajak, harus diklasifikasikan sebagai kewajiban lancar.

10. Kewajiban yang berhubungan dengan karyawan ; Jumlah yang terhutang kepada karyawan untuk gaji atau upah pada akhir periode akuntansi dilaporkan sebagai kewajiban lancar. Pos-pos yang berhubungan dengan kompensasi karyawan dilaporkan sebagai kewajiban lancer, yaitu :

  1. Pemotongan gaji.
  2. Absensi yang dikompensasi.
  3. Bonus.

KONTINJENSI

Kontinjensi (contingencies) dalam FASB (Financial Accounting Standard Board) Statement No. 5 adalah “suatu kondisi, situasi, atau serangkaian situasi yang ada yang melibatkan ketidakpastian mengenai keuntungan atau kerugian untuk perusahaan yang pada akhirnya akan diselesaikan apabila satu atau lebih kejadian di masa depan terjadi atau tidak terjadi.”

Keuntungan Kontinjensi

Pengertiannya adalah klaim atau hak untuk menerima aktiva (atau memiliki kewajiban yang menurun) yang keberadaannya tidak pasti tetapi pada akhirnya mungkin akan menjadi sah.

Jenis keuntungan kontinjensi ; adalah:

  1. Penerimaan atas uang dari hadiah, sumbangan, bonus, dan lain sebagainya.
  2. Kemungkinan pengembalian dana dari pemerintah atas kelebihan pajak.
  3. Penundaan kasus pengadilan yang hasilnya mungkin menguntungkan.
  4. Kerugian pajak yang dikompensasi ke depan.

Keuntungan kontinjensi tidak akan dicatat dan akan diungkapkan dalam catatan hanya jika probabilitasnya tinggi bahwa suatu keuntungan kontinjensi akan menjadi kenyataan.

Kerugian Kontinjensi

Pengertiannya adalah situasi yang melibatkan ketidak-pastian atas kemungkinan terjadinya kerugian. Kewajiban yang terjadi sebagai akibat dari kerugian kontinjensi menurut definisinya disebut sebagai kewajiban kontinjen / contingent liabilities (kewajiban yang bergantung pada terjadinya atau tidak terjadinya satu atau lebih kejadian di masa depan untuk mengkonfirmasi jumlah hutang, pihak yang dibayar, tanggal pembayaran, atau keberadaannya).

Jenis kerugian kontinjensi, yaitu :

  1. Perkara Pengadilan, Klaim, dan Pengenaan ; seperti :

a)    Periode waktu penyebab dasar tindakan.

b)    Probabilitas hasil yang tidak menguntungkan.

c)    Estimasi layak mengenai jumlah kerugian.

  1. Biaya Garansi dan Jaminan; Jaminan (garansi produk) adalah janji yang dibuat oleh penjual kepada pembeli untuk memperbaiki defisiensi kuantitas, kualitas, atau kinerja suatu produk. Jaminan ini umumnya digunakan oleh manufaktur sebagai teknik promosi penjualan. Matode dasar akuntansi yang digunakan untuk biaya jaminan adalah matode dasar kas dan matode akrual.
  2. Premi dank upon ; premi adalah peralatan dari perak, pirung, alat rumah tangga kecil, mainan, barang lainnya, atau transportasi gratis. Kupon adalah sesuatu yang ditebus untuk potongan tunai atas barang yang dibeli.
  3. Kewajiban lingkungan.

Penyajian Dan Analisis

  1. Penyajian Kewajiban Lancar;

Kewajiban lancar biasanya dicatat dalam catatan akuntansi dan dilaporkan dalam laporan keuangan pada nilai penuh jatuh temponya. Karena singkatnya periode waktu yang terlibat, yang seringkali kurang dari satu tahun, maka perbedaan antara nilai sekarang kewajiban lancar dan nilai jatuh tempo biasanya tidak besar.

Pencatatan laporan keuangan jika kewajiban jangka pendek dikeluarkan dari kewajiban lancer karena pendanaan kembali, adalah

  1. Penjelasan umum mengenai perjanjian pendanaan.
  2. Persyaratan dari setiap kewajiban baru yang terjadi atau akan terjadi.
  3. Persyaratan dari setiap skuritas ekuitas yang diterbitkan atau akan diterbitkan.
  1. Penyajian Kontinjensi;

Suatu kerugian kontinjensi dan kewajiban akan dicatat jika kerugiannya adalah mungkin dan dapat diestimasi. Akan tetapi, jika kerugiannya sangat mungkin atau dapat diestimasi tetapi tidak keduanya, dan jika terdapat paling sedikit kemungkinan yang layak bahwa suatu kewajiban telah terjadi, maka pengungkapan berikut diperlukan dalam catatan:

  1. Sifat kontinjensi.
  2. Estimasi mengenai kemungkinan kerugian atau rentang kerugian atau suatu pernyataan bahwa estimasi tidak dapat dilakukan

Beberapa kewajiban kontinjen lain yang harus diungkapkan meskipun kemungkinan kerugiannya kecil adalah

  1. Jaminan atas hutang pihak lain
  2. Kewajiban bank komersial menurut “stand-by letters of credits
  3. Jaminan untuk membeli kembali piutang (atau properti lain yang berhubungan) yang telah dijual atau diberikan.

Pengungkapan itu harus mencakup sifat dan jumlah Jaminan serta jumlah yang dapat dipulihkan dari pihak lain, jika dapat diestimasi.

  1. 3.    Analisis Kewajiban Lancar;

Perbedaan antara kewajiban lancar dan hutang jangka panjang adalah menyediakan informasi likuiditas perusahaan. Likuiditas yang berkaitan dengan kewajiban adalah waktu yang diharapkan berlalu hingga suatu kewajiban harus dibayar. Dengan kata lain, kewajiban yang akan dibayar dengan segera merupakan kewajiban lancar.

Suatu perusahaan yang likuid dapat bertahan lebih baik dalam menghadapi masalah keuangan. Selain itu, perusahaan juga memiliki peluang yang lebih baik dalam mengambil keuntungan dari kesempatan investasi yang berkembang.

Analisis yang digunakan untuk menghitung ratio adalah

  1. Rasio lancar (current ratio) adalah rasio total aktiva lancar terhadap total kewajiban lancer.

Rumus :

Ratio lancar = aktiva lancar : kewajiban lancar

Rasio tersebut seringkali diekspresikan sebagai cakupan dari sedemikian banyak waktu. Kadang-kadang rasio itu disebut sebagai rasio modal kerja karena modal kerja adalah kelebihan aktiva lancar atas kewajiban lancar.

  1. Ratio cepat adalah ratio yang menghubungkan total kewajiban lancer dengan kas, sekuritas, dan piutang.

Rumus :

Ratio cepat = (kas + investasi jangka pendek + piutang bersih) : kewajiban lancar.

Penggunaan rumus ratio cepat lebih banyak digunakan karena ratio lancar tidak mengungkapkan aktiva lancar yang terikat dalam persediaan yang bergerak lambat.

About these ads

Leave a Reply for Novia

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s